Klik Klik

Wednesday, April 11, 2012

Tidak mudah menjadi seorang aku....

Bismillah....Assalamualiakum....

Menjadi seorang aku...memang nampak mudah luarannya...senyum...tertawa dan kerap kali membuat teman2 tertawa dengan lawak aku yang sepontan...seolah aku memang bebas dari segala masalah...itulah aku..sejak dulu hingga sekarang aku tidak menjadikan masalah yang aku hadapi itu suatu beban yang sangat besar...walaupun sememangnya ianya sangat besar...bersyukur pada Allah kerana aku rasa ada orang lebih besar masalahnya dari aku...

Baru-baru ini aku dipanggil ke sekolah kerana masalah disiplin anak bungsu...kata cikgu dia memukul pelajar lain dan juga lewat masuk ke sekolah..... ada beberapa orang pelajar lain yang turut terlibat, Abdullah Zaki lebih kepada mengikut kawan-kawann yang lebih besar.......bila cerita kat teman2 ofis semuanya macam tak percaya, sebab fizikal anak bungsu aku yang sememangnya kecil...itu lah... kecil jangan disangka anak...besar jangan disangka bapa...aku harap dia bukan begitu..biarlah dia kecil dan tetap seorang anak...

Masa terima surat dari Abdullah Zaki..aku sudah memetir...macam2 perkataan yang hiba2 keluar dari mulut aku..sambil bercakap aku menangis.. nak buat dia rasa aku sangat sedih atas perbuatannya...tapi sebenarnya aku yang terlebih emosi..dia relax saja....

"Adik tak kesian kat ibu ke..adik sanggup tenguk ibu malu sebab kena jumpa cikgu kat sekolah...adik nak pegi sekolah anak yatim ke....adik tak sayang ibu ke....adik nak duduk dengan nenek kat kampung ke?..sampai hati adik buat macam ni kat ibu..."

Semua kata2 itu keluar walaupun aku tidak pernah berniat mahu berpisah dengan anak2..apa lagi menghantar mereka ke kampung... susah senang aku akan besarkan mereka dengan tulang empat kerat ini..aku hanya memohon muga Allah beri aku kekuatan dan ketabahan menghadapi kerenah anak2 yang sedang meningkat remaja ini....

Oleh kerana masalah ini agak berat maka Abdullah Zaki dikenakan tindakan gantung sekolah selama seminggu...maka bermula hari sabtu lepas hinggalah sekarang Abdullah Zaki sentiasa depan mata...aku sekat segalanya...duit belanja...dan juga kawan2....

Aku memnag rasa belas melihat dia gelisah kerana tidak dapat bermain bola dengan kawan2 di padang..aku memang sangat kesian bila dia tidak dapat bertemu kawan2nya...tapi aku harus tegas...aku cuma berharap kenakalan dia kerana mengikut kawan2 akan berakhir bila aku memberi hukuman begini...disamping setiap hari aku memberi kata2 motivasi kepadanya....dan nasihat demi nasihat.....

Sesungguhnya banyak hikmahnya bila berlaku kejadian ini...dan aku bersyukur kerana masih belum terlambat untuk aku membetulkan keadaan...aku tahu dan sangat sedar aku juga banyak melakukan kesilapan dalam mendidik anak2..mungkin aku terlalu berlembut selama ini...

Mudah2an cerita ini bukan membuka pekong di dada..cuma sekadar berkongsi rasa dan jika ada pandangan teman2 sangat aku alu2kan...kerana bukan mudah menjadi aku....menjadi seorang ibu tunggal...

24 comments:

  1. sabar....mmg bukan mudah.....saya faham tu...kenapa saya kata saya faham...sebab saya membesarkan seorang ank perempuan. ibunya meninggal dunia sewaktu dia berusia 6 tahun...sekarang sudah pun berusia 13 tahun.
    sememangnya bukan mudah bagi seorng bapa membesarkan seorang ank perempuan....
    tapi bak org kata biar menangis sekarang jgn menangis kemudian.
    Dan yang penting...jaga solat. kena paksa dia bab tu....melainkan jika ada keuzuran (bg perempuan)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karukord
      hanya yang duduk di tempat kita akan merasa betapa payahnya membela dn mendiidk anak seorg diri..

      terimakasih atas pandangan dan perkongsian ini.

      Delete
  2. bila kita sedang marah, memang keluar kata kata yang kita anggap anak anak faham sebenarnya bukan bermaksud macam tu
    harap akak bersabar dan semoga si bungsu akan berubah menjadi anak yang dapat menjadi penghibur dan penawar hati seorang ibu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kasihibu
      betul sangat...kadang2 bila bercakap kita mengikut emosi..mudah2an anak bungsu akak akan berubah setelah menerima hukumna.

      Delete
  3. salam kak ida.. rasa sedih pulak saya.. sabar ye kak.. InsyaAllah, Abdullah Zaki hanya terikut2 perangai kawan2 dia.. dia bukan yang macam tu...

    kadang kita ibu2 ni hati memang lembut sangat.. kalau hukum anak tu, hiba nya hati Tuhan je yang tahu.. tapi hukum tetap kena hukum...buat salah, kena hukum... huhuu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga Abdullah Zaki akan menjadi anak yang baik setelah mendengar nasihat dari ibunya.Kak Zai harap ida banyak bersabar sebab anak lelaki memang ada kenakalanya sedikit.

      Delete
    2. Salam ana...
      akak harappun abdullah zaki bukan macamtu..mudah2an doa akak dan permohonan akak pada Allah dimakbulkan..

      Delete
    3. Zaitun..
      Terima kasih kak...mudah2an terbuka hatinya untuk berubah..memang penat menjaga anak2 lelaki ni...tapi itulah nyawa saya di dunia ini..

      Delete
  4. pedoman untok semua, thanks!

    ReplyDelete
    Replies
    1. gedek..
      mudah2an jadi pedoman mana yg baik..

      Delete
  5. Kak Ida, bersabar ye. Insya Allah selepas ini Abdullah Zaki akan berubah, akak doa banyak2. Saya faham situasi akak, bacakan ayat Taha 1-8 tiup kat ubun2.Allah pasti bantu akak

    ReplyDelete
    Replies
    1. MW..
      terimakasih ye...ada juga amalkan..mungkin Allah belum perkenankan...insyallah akak takkan berputus asa mendoakan anak2.

      Delete
    2. Respect akak, betul2 tabah. Akak, saya doakan semua anak2 akak berjaya dan akan sentiasa membahagiakan akak

      Delete
  6. salam..
    moga anda tabah mengharunginya
    berkat kesabaran anda nanti pasti
    Allah balas degan kemanisan untuk
    dikecapai di hari kemudian..sabarlah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam Zulkbo
      terimakasih..insyallah
      itulah yang saya harapkan
      mudah2an dimakbulkan Allah

      Delete
  7. memang begitulah anak2 kita ...kdg2 hilang sabar dengan tingkahlakunya..jgn berputus asa, berdoa jelah sentiasa moga menjadi anak2 yg baik..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sal
      kadang rasa letih memikirkan anak2 yg nak meningkat remaja ni...hati sentiasa bimbnag bila mereka tiada depan mata...

      terima kasih sal.

      Delete
  8. pengaruh rakan sebaya juga persiktaran yang liar banyak mempengaruhi tingkahlaku anak2.. terlalu sukar utk mengawal keadaan ini.. kadang2 kita harus percaya juga, selain usaha doa adalah senjata.. bersabarlah kak..insyaallah akan menjadi anak yg soleh juga nanti..amin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. A.Samad
      Itulah yg sebenarnya...pengaruh rakan sebaya dan anak2 pulak tidak kuat menangkis godaan..
      insyallah akak sentiasa berdoa pada Allah..cuma Alah mahu menguji lagi..

      Delete
  9. semuanya berhikmah dan berpengalaman dan berpengajaran

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cikli..
      betul..banyak hikmah yg akak dapat dari kejadian ini..

      Delete
  10. sabar ye NS - iols rasa lah.. heols tu ikut kawan2 tu - tu yg jadik camtu...
    hopefully he learns his lesson lah ye...

    memang payah kak... sebab my sister dulu pun macam ni jugak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Milo
      memang betul..anak akak ni lebih terikut2 dgn kwn2 yg lebih besar saiz badan..

      Alhamdulillah sekarang ni dia dah terbiasa duk rumah saja.

      Delete
  11. assalamualaikum my dear sis...

    sabar yaa kak...

    ReplyDelete

Tabung Anak

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...